Karya Tulis
46 Hits

Tafsir An-Najah (Qs. Al-Baqarah: 27) Bab 21


 

HAKEKAT ORANG FASIK

 

ٱلَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهۡدَ ٱللَّهِ مِنۢ بَعۡدِ مِيثَٰقِهِۦ وَيَقۡطَعُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦٓ أَن يُوصَلَ وَيُفۡسِدُونَ فِي ٱلۡأَرۡضِۚ أُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡخَٰسِرُونَ ٢٧  

 

"(yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerusakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang rugi.” (Qs. Al-Baqarah: 27)

 

(1) Pengertian Fasik

Fasik secara Bahasa artinya keluar dari suatu. Dikatakan (فسقت الرطبة  )  yaitu rutab (kurma yang masih basah) telah terkelupas kulitnya. Maksudnya kurma tersebut keluar  dari kulitnya.

Kata (  الفويسقة) “Al-Fuwaisiqah” adalah tikus, karena sering keluar dari lubang persembunyiannya pada malam hari.

Di dalam Al-Qur’an disebutkan,

وَإِذۡ قُلۡنَا لِلۡمَلَٰٓئِكَةِ ٱسۡجُدُواْ لِأٓدَمَ فَسَجَدُوٓاْ إِلَّآ إِبۡلِيسَ كَانَ مِنَ ٱلۡجِنِّ فَفَسَقَ عَنۡ أَمۡرِ رَبِّهِۦٓۗ

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya.” (Qs. Al-Kahfi: 50)

Ayat di atas menjelaskna bahwa Iblis berasal dari bangsa Jin, hanya saja dia “fasaqu” (keluar) dari perintah Tuhan-nya.

Di dalam hadist disebutkan,

وَحَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ عُمَرَ الْقَوَارِيرِيُّ، حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ زُرَيْعٍ، حَدَّثَنَا مَعْمَرٌ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ عُرْوَةَ، عَنْ عَائِشَةَ، - رضى الله عنها - قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏ "‏ خَمْسٌ فَوَاسِقُ يُقْتَلْنَ فِي الْحَرَمِ الْفَارَةُ وَالْعَقْرَبُ وَالْغُرَابُ وَالْحُدَيَّا وَالْكَلْبُ الْعَقُورُ ‏"‏ ‏.‏

“Telah bercerita kepada kami Musaddad telah bercerita kepada kami Yazid bin Zurai’ telah bercerita kepada kami Ma’mar dari Az Zuhiriy dari ‘Urwah dari ‘Aisyah Radiallahu ‘anha dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Ada lima jenis hewan fasiq (berbahaya) yang boleh dibunuh ketika sedang ihram, yaitu tikus, kalajengking, burung rajawali, burung gagak dan anjing galak.” (HR. Bukhari no. 3067)

Yang tersebut di atas adalah penjelasan arti fasik secara Bahasa.

 

Adapun pengertian fasik secara istilah, sesuai dengan penjelasan Al-Qur’an adalah sebagai berikut:

aOrang yang melanggar perjanjian Allah 

ٱلَّذِينَ يَنقُضُونَ عَهۡدَ ٱللَّهِ مِنۢ بَعۡدِ مِيثَٰقِهِۦ

"(yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh,” (Qs. Al-Baqarah: 27)

Apa yang dimaksud dengan “perjanjian” yang dilanggar oleh orang fasil disini?

Para ulama berbeda pendapat di dalam menafsirkannya. Tetapi pendapat yang mencakup semuanya adalah “perjanjian untuk melaksanakan perintah Allah dan meninggalkan seluruh larangan-Nya.

 

Kapan perjanjian tersebut ditetapkan?  مِنۢ بَعۡدِ مِيثَٰقِهِۦ (sesudah perjanjian itu teguhkan)

Arti ( مِيثَٰقِهِۦ ) adalah perjanjian yang sudah diikat dengan sumpah.

Sebagian ulama berpendapat bahwa perjanjian itu ditetapkan ketika Allah menciptakan Nabi Adam pertama kali dan mengambil perjanjian dari seluruh keturunannya sebagaimana dijelaskan di dalam firman-Nya,

وَإِذۡ أَخَذَ رَبُّكَ مِنۢ بَنِيٓ ءَادَمَ مِن ظُهُورِهِمۡ ذُرِّيَّتَهُمۡ وَأَشۡهَدَهُمۡ عَلَىٰٓ أَنفُسِهِمۡ أَلَسۡتُ بِرَبِّكُمۡۖ قَالُواْ بَلَىٰ شَهِدۡنَآۚ أَن تَقُولُواْ يَوۡمَ ٱلۡقِيَٰمَةِ إِنَّا كُنَّا عَنۡ هَٰذَا غَٰفِلِينَ ١٧٢ أَوۡ تَقُولُوٓاْ إِنَّمَآ أَشۡرَكَ ءَابَآؤُنَا مِن قَبۡلُ وَكُنَّا ذُرِّيَّةٗ مِّنۢ بَعۡدِهِمۡۖ أَفَتُهۡلِكُنَا بِمَا فَعَلَ ٱلۡمُبۡطِلُونَ ١٧٣  

“ (172) Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)", (173)  atau agar kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu?"” (Qs. Al-A’raf: 172-173)

 

b. Memutus tali silaturahim

وَيَقۡطَعُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦٓ أَن يُوصَلَ

“Dan memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan untuk menyambungnya.”

Di antara apa yang Allah perintahkan untuk disambung adalah Rahim (tali persaudaraan) yang kemudian dikenal dengan silaturahim, menyambung tali persaudaraan.

 

Apa arti Silaturahim?

Silaturahim adalah menyambung tali persaudaraan yang terkait dengan nasab. Umpamanya, seorang adik berkunjung ke rumah kakak kandungnya. Seorang keponakan memberikan bantuan kepada pamannya. Saudara sepupu menyapa saudara sepupu yang lain. Seorang anak sungkem (mudik) untuk bertemu dengan orang tuanya yang ada di kampung. Itu semua masuk dalam katagori silaturahim. Dan yang paling banyak pahalanya adalah orang yang menyambung tali persaudaraan yang telah lama putus aatau diputus oleh seseorang, kemudian dia berinisiatif untuk menyambungnya.

Sebaliknya dosa besar bagi yang sengaja memutuskan tali silaturahim dan dikatagorikan orang fasik.

Salah satu ancaman orang yang memutuskan tali silaturahim adalah apa yang terdapat dalam hadist qudsi,

 

دَّثَنَا مُسَدَّدٌ وَأَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ قَالَا حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ قَالَ اللَّهُ أَنَا الرَّحْمَنُ وَهِيَ الرَّحِمُ شَقَقْتُ لَهَا اسْمًا مِنْ اسْمِي مَنْ وَصَلَهَا وَصَلْتُهُ وَمَنْ قَطَعَهَا بَتَتُّهُ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُتَوَكِّلِ الْعَسْقَلَانِيُّ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ أَنَّ الرَّدَّادَ اللَّيْثِيَّ أَخْبَرَهُ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَعْنَاهُ

Telah menceritakan kepada Kami Musaddad dan Abu Bakr bin Abu Syaibah, mereka berkata; telah menceritakan kepada Kami Sufyan dari Az Zuhri dari Abu Salamah dari Abdurrahman bin 'Auf, ia berkata; saya mendengar Rasulullah shallAllahu wa'alaihi wa sallam bersabda: "Allah berfirman: "Aku adalah Ar Rahman (Yang Maha Pengasih), rahim (kekerabatan) telah aku ambil dari Namaku, barang siapa yang menyambungnya, maka Aku akan menyambung hubungan dengannya, dan barang siapa yang memutuskannya maka Aku akan memutuskan hubungan dengannya sama sekali." Telah menceritakan kepada Kami Muhammad bin Al Mutawakkil Al 'Asqalani, telah menceritakan kepada Kami Abdurrazzaq, telah mengabarkan kepada Kami Ma'mar, dari Az Zuhri, telah menceritakan kepadaku Abu Salamah bahwa Ar Raddad Al Laitsi telah mengabarkan kepadanya dari Abdurrahman bin 'Auf bahwa ia telah mendengar Rasulullah shallAllahu wa'alaihi wa sallam ……dengan makna seperti hadits tersebut.” (HR. Abu Daud no. 1444)

 

Adapun salah satu keutamaan silaturahim adalah seperti yang disebut di dalam hadist,

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ بُكَيْرٍ، حَدَّثَنَا اللَّيْثُ، عَنْ عُقَيْلٍ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، قَالَ أَخْبَرَنِي أَنَسُ بْنُ مَالِكٍ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ "‏ مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ ‏"‏‏.

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair, telah menceritakan kepada kami Al Laits, dari Uqail, dari Ibnu Syihab, dia berkata : telah mengabarkan kepadaku Anas bin Malik: Rasul Allah berkata, "Barangsiapa yang ingin agar dia diberi lebih banyak kekayaan dan bahwa umurnya diperpanjang, maka hendaknya dia menyambung tali silaturahim.” (HR. Bukhari 5986)

 

Silaturahim yang salah

Sebagian masyarakat memperlebar arti silaturahim. Mereka menganggap berkunjung ke rumah temannya adlah silaturahim. Begitu juga jika ada pertemuan antara almamater disebut juga silaturahim. Bahkan setiap ada pertemuan baik dalam rangka rapat, seminar, rapat kerja, kunjungan kerja, pertemuan warga dan sejenisnya dianggap silaturahim. Padahal mereka yang bertemu itu tidak ada hubungan keluarga sama sekali.

Ini termasuk salah kaprah di masyarakat yang harus diluruskan.

 

c. Membuat kerusakan di muka bumi

وَيُفۡسِدُونَ فِي ٱلۡأَرۡضِۚ 

mereka membuat kerusakan di muka bumi.

Yang dimaksud membuat kerusakan disini mencakup kerusakan lahir dan batin, sebagaimana yang sudah diterangkan pada ayat sebelumnya ketika membahas sifat-sifat orang munafik.

Tetapi yang paling utama di dalam membuat kerusakan di sini adalah aqidah (kerusakan batin), yaitu berbuat syirik dan menyembah selain Allah.

 

Allah berfirman,

وَلَا تُفۡسِدُواْ فِي ٱلۡأَرۡضِ بَعۡدَ إِصۡلَٰحِهَا وَٱدۡعُوهُ خَوۡفٗا وَطَمَعًاۚ إِنَّ رَحۡمَتَ ٱللَّهِ قَرِيبٞ مِّنَ ٱلۡمُحۡسِنِينَ ٥٦  

Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.” (Qs. Al-A’raf: 56)

Allah juga berfirman,

وَإِذَا تَوَلَّىٰ سَعَىٰ فِي ٱلۡأَرۡضِ لِيُفۡسِدَ فِيهَا وَيُهۡلِكَ ٱلۡحَرۡثَ وَٱلنَّسۡلَۚ وَٱللَّهُ لَا يُحِبُّ ٱلۡفَسَادَ ٢٠٥  

“Dan apabila ia berpaling (dari kamu), ia berjalan di bumi untuk mengadakan kerusakan padanya, dan merusak tanam-tanaman dan binatang ternak, dan Allah tidak menyukai kebinasaan.” (Qs. Al-Baqarah: 205)

 

Kemudian ayat 27 di surat Al-Baqarah ini ditutup dengan firman-Nya,

أُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡخَٰسِرُونَ

merekalah orang-orang yang merugi.

Menunjukkan bahwa hakikat kerugian di dunia dan di akhirat karena melakukan hal-hal yang disebut di atas yaitu:

Melanggar perjanjian Allah setelah ditetapkan, memutuskan tali silaturahim, serta membuat kerusakan di muka bumi. Merekalah orang-orang yang dianggap fasik oleh Allah.

 

***

Ahmad Zain An-Najah

KARYA TULIS