Karya Tulis
307 Hits

Tafsir An-Najah(Qs. 2: 163-164 )Bab 83 - 7 Tanda-tanda kekuasaan Allah


7 TANDA -TANDA KEKUASAAN ALLAH

 

وَإِلَٰهُكُمۡ إِلَٰهٞ وَٰحِدٞۖ لَّآ إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ٱلرَّحۡمَٰنُ ٱلرَّحِيمُ ١٦٣ إِنَّ فِي خَلۡقِ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلۡأَرۡضِ وَٱخۡتِلَٰفِ ٱلَّيۡلِ وَٱلنَّهَارِ وَٱلۡفُلۡكِ ٱلَّتِي تَجۡرِي فِي ٱلۡبَحۡرِ بِمَا يَنفَعُ ٱلنَّاسَ وَمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلسَّمَآءِ مِن مَّآءٖ فَأَحۡيَا بِهِ ٱلۡأَرۡضَ بَعۡدَ مَوۡتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٖ وَتَصۡرِيفِ ٱلرِّيَٰحِ وَٱلسَّحَابِ ٱلۡمُسَخَّرِ بَيۡنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلۡأَرۡضِ لَأٓيَٰتٖ لِّقَوۡمٖ يَعۡقِلُونَ

“Dan Tuhan kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa, tidak ada tuhan selain Dia, Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi, pergantian malam dan siang, kapal yang berlayar di laut dengan (muatan) yang bermanfaat bagi manusia, apa yang diturunkan Allah dari langit berupa air, lalu dengan itu dihidupkan-Nya bumi setelah mati (kering), dan Dia tebarkan di dalamnya bermacam-macam binatang, dan perkisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi, (semua itu) sungguh, merupakan tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang mengerti.”

(Qs.Al-Baqarah [ 2 ] : 163-164)

 

1.Ke-Esaan Allah

1)     Setelah menjelaskan keadaan orang-orang Kafir yang ingkar kepada ayat-ayat Allah yang terdapat dalam kitab-kitab yang diturunkan kepada para Nabi, pada ayat ini Allah menjelaskan sebab kekafiran mereka dan mengobatinya dengan bukti-bukti kekuasaan Allah di alam semesta yang bisa mereka lihat dengan mata kepala mereka sendiri.

2)     Diriwayatkan ketika turun ayat 163 dari Surah Al-Baqarah di atas, orang-orang Kafir Qurais berkata “ Bagaimana tuhan yang satu bisa mengasihi seluruh manusia?” Maka Allah menurunkan ayat berikutnya yaitu ayat 164 dari Surah Al-Baqarah yang berisi tentang bukti-bukti kekuasaan Allah di alam semesta.

3)     Adapun kandungan ayat bahwa “Ilah” adalah tempat manusia meminta pertolongan, tempat manusia bergantung kepada-Nya, menyembah-Nya, memuji-Nya, mensucikan-Nya, dan bersimpuh dan tunduk patuh kepada-Nya, memohon seluruh keperluan kepada-Nya, tempat berlindung dari segala marabahaya kepada yang Maha  satu, yaitu Allah Subhanahu wa Ta’ala, tiada Ilah yang berhak disembah kecuali Dia. Ini sesuai dengan firman-Nya

 

وَاِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِى الْبَحْرِ ضَلَّ مَنْ تَدْعُوْنَ اِلَّآ اِيَّاهُۚ فَلَمَّا نَجّٰىكُمْ اِلَى الْبَرِّ اَعْرَضْتُمْۗ وَكَانَ الْاِنْسَانُ كَفُوْرًا

“Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, niscaya hilang semua yang (biasa) kamu seru, kecuali Dia. Tetapi ketika Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling (dari-Nya). Dan manusia memang selalu ingkar (tidak bersyukur).” (Qs. al-Isra [ 17 ] : 67)

Dikuatkan juga dengan firman-Nya

وَمَا بِكُمْ مِّنْ نِّعْمَةٍ فَمِنَ اللّٰهِ ثُمَّ اِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَاِلَيْهِ تَجْـَٔرُوْن

“Dan segala nikmat yang ada padamu (datangnya) dari Allah, kemudian apabila kamu ditimpa kesengsaraan, maka kepada-Nyalah kamu meminta pertolongan.” (Qs.An-Nahl [ 16 ] : 53)

4)     Pada ayat ini disebutkan sifat “Ar-Rahman” dan “Ar-Rahim” untuk menunjukkan kasih sayang Allah kepada manusia. “Ar-Rahman” artinya Allah Maha Pengasih, memberikan seluruh kebutuhan yang dibutuhkan oleh makhluknya, manusia, binatang dan pepohonan baik yang mukmin, kafir, munafik, maupun yang musyrik, semua diberikan oleh Allah.

Ini sesuai dengan fiman-Nya

وَاٰتٰىكُمْ مِّنْ كُلِّ مَا سَاَلْتُمُوْهُۗ وَاِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَتَ اللّٰهِ لَا تُحْصُوْهَاۗ اِنَّ الْاِنْسَانَ لَظَلُوْمٌ كَفَّار

Dan Dia telah memberikan kepadamu segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari (nikmat Allah).” (Qs.Ibrahim  [ 14 ] : 34)

Juga di dalam fiman-Nya :

قَالَ رَبُّنَا الَّذِيْٓ اَعْطٰى كُلَّ شَيْءٍ خَلْقَهٗ ثُمَّ هَدٰى

“Dia (Musa) menjawab, “Tuhan kami ialah (Tuhan) yang telah memberikan bentuk kejadian kepada segala sesuatu, kemudian memberinya petunjuk.”

(Qs.Taha [ 20 ] : 50)

Juga di dalam fiman-Nya :

وَمَا مِنْ دَاۤبَّةٍ فِى الْاَرْضِ اِلَّا عَلَى اللّٰهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۗ كُلٌّ فِيْ كِتٰبٍ مُّبِيْنٍ

“Dan tidak satupun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).”

 (Qs. Hud [ 11 ] :6)

Adapun sifat “Ar-Rahim” artinya Maha Penyayang kepada hamba-hamba-Nya yang taat kepada-Nya, yaitu orang-orang Islam yang menyembah-Nya. Kasih sayang Allah kepada mereka terwujud dalam kebahagiaan hidup, kelapangan dada dan ketenanngan hati. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfiman :

الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَتَطْمَىِٕنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللّٰهِ ۗ اَلَا بِذِكْرِ اللّٰهِ تَطْمَىِٕنُّ الْقُلُوْبُ ۗ

”(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” (Qs.Ar-Ra’d [ 13 ] : 28)

Allah Subahanhu wa Ta’ala juga berfiman :

الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَلَمْ يَلْبِسُوْٓا اِيْمَانَهُمْ بِظُلْمٍ اُولٰۤىِٕكَ لَهُمُ الْاَمْنُ وَهُمْ مُّهْتَدُوْنَ

“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan syirik, mereka itulah orang-orang yang mendapat rasa aman dan mereka mendapat petunjuk.” (Qs. al-An’am [ 6 ] : 82)

Allah Subhanahu wa Ta’ala juga berfiman

هُوَ الَّذِيْٓ اَنْزَلَ السَّكِيْنَةَ فِيْ قُلُوْبِ الْمُؤْمِنِيْنَ لِيَزْدَادُوْٓا اِيْمَانًا مَّعَ اِيْمَانِهِمْ ۗ وَلِلّٰهِ جُنُوْدُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۗ وَكَانَ اللّٰهُ عَلِيْمًا حَكِيْمًاۙ

” Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambah keimanan atas keimanan mereka (yang telah ada). Dan milik Allah-lah bala tentara langit dan bumi, dan Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana”

 (Qs. al-Fath [ 48 ] : 4)

 

2. Tanda-Tanda Kekuasaan Allah

 

اِنَّ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَاخْتِلَافِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِيْ تَجْرِيْ فِى الْبَحْرِ بِمَا يَنْفَعُ النَّاسَ وَمَآ اَنْزَلَ اللّٰهُ مِنَ السَّمَاۤءِ مِنْ مَّاۤءٍ فَاَحْيَا بِهِ الْاَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيْهَا مِنْ كُلِّ دَاۤبَّةٍ ۖ وَّتَصْرِيْفِ الرِّيٰحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَاۤءِ وَالْاَرْضِ لَاٰيٰتٍ لِّقَوْمٍ يَّعْقِلُوْنَ

” Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi, pergantian malam dan siang, kapal yang berlayar di laut dengan (muatan) yang bermanfaat bagi manusia, apa yang diturunkan Allah dari langit berupa air, lalu dengan itu dihidupkan-Nya bumi setelah mati (kering), dan Dia tebarkan di dalamnya bermacam-macam binatang, dan perkisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi, (semua itu) sungguh, merupakan tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang mengerti.” (Qs. al-Baqarah [ 2 ] : 164)

Tanda-tanda kekuasaan Allah pada ayat di atas adalah sebagai berikut.

1)      Penciptaan langit dan bumi

Berkata Al-Qurthubi “Disebutkan dalam ayat ini langit-langit dalam bentuk jama’ (Guryah)  karena setiap langit jenisnya berbeda dengan langit lain. Dan bumi disebutkan satu saja, karena bumi semuanya adalah tanah (Satu jenis)”

Langit diciptakan tanpa tiang, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfiman :

خَلَقَ السَّمٰوٰتِ بِغَيْرِ عَمَدٍ تَرَوْنَهَا وَاَلْقٰى فِى الْاَرْضِ رَوَاسِيَ اَنْ تَمِيْدَ بِكُمْ وَبَثَّ فِيْهَا مِنْ كُلِّ دَاۤبَّةٍۗ وَاَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءً فَاَنْۢبَتْنَا فِيْهَا مِنْ كُلِّ زَوْجٍ كَرِيْمٍ

“Dia menciptakan langit tanpa tiang sebagaimana kamu melihatnya, dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi agar ia (bumi) tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembangbiakkan segala macam jenis makhluk bergerak yang bernyawa di bumi. Dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.”

 (Qs. Luqman [ 31 ] : 10)

Penciptaan langit dan bumi lebih besar dari pada penciptaan manusia.

لَخَلْقُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ اَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ وَلٰكِنَّ اَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُوْنَ

“Sungguh, penciptaan langit dan bumi itu lebih besar daripada penciptaan manusia, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.” (Qs.Ghafir [ 40 ] : 57)

2)     Pergantian siang dan malam

Malam disebut dahulu, karena pada asalnya alam ini gelap kemudian Allah menciptakan matahari dan siang. Jadi malam hari dahulu dari pada siang. Dalam Islam pergantian hari dimulai dari malam juga. Umpamanya hari jum’at, dimulai dari tenggelamnya matahari pada hari kamis. Urutannya malam jum’at kemudian paginya baru disebut hari jum’at. Dalam Islam tidak ada kamis malam, tetapi yang ada malam Jum’at tidak ada sabtu malam yang ada malam ahad dan begitu seterusnya, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman  :

تُوْلِجُ الَّيْلَ فِى النَّهَارِ وَتُوْلِجُ النَّهَارَ فِى الَّيْلِ وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَتَرْزُقُ مَنْ تَشَاۤءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ

“Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Dan Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau berikan rezeki kepada siapa yang Engkau kehendaki tanpa perhitungan.” (Qs. Ali-Imran [ 3 ] : 27)

Allah Subhanahu wa Ta’ala juga berfiman :

 

وَمِنْ اٰيٰتِهٖ مَنَامُكُمْ بِالَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَابْتِغَاۤؤُكُمْ مِّنْ فَضْلِهٖۗ اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيٰتٍ لِّقَوْمٍ يَّسْمَعُوْنَ

“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah tidurmu pada waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebagian dari karunia-Nya. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan.”

(Qs. ar-Rum [ 30 ] : 23)

Allah Subhanahu wa Ta’ala juga berfirman :

وَالَّيْلِ اِذَا يَغْشٰىۙ

وَالنَّهَارِ اِذَا تَجَلّٰى

“Demi malam apabila menutupi (cahaya siang),demi siang apabila terang benderang” (Qs. al-Lail [ 92 ] : 1-2)

 

3)      Kapal yang berlayar dilaut

Kapal yang berlayar di laut adalah salah satu tanda kekuasaan Allah. Karena tanpa ada angin, kapal tersebut tidak akan bisa berlayar. Ombak yang Allah jadikan tenang, membuat kapal tidak goyang atau oleng sehingga tidak tenggelam. Semua ini diterangkan dalam Al-Qur’an diantaranya adalah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala :

وَاٰيَةٌ لَّهُمْ اَنَّا حَمَلْنَا ذُرِّيَّتَهُمْ فِى الْفُلْكِ الْمَشْحُوْنِۙ

وَخَلَقْنَا لَهُمْ مِّنْ مِّثْلِهٖ مَا يَرْكَبُوْنَ

وَاِنْ نَّشَأْ نُغْرِقْهُمْ فَلَا صَرِيْخَ لَهُمْ وَلَاهُمْ يُنْقَذُوْنَۙ

“Dan suatu tanda (kebesaran Allah) bagi mereka adalah bahwa Kami angkut keturunan mereka dalam kapal yang penuh muatan, dan Kami ciptakan (juga) untuk mereka (angkutan lain) seperti apa yang mereka kendarai, Dan jika Kami menghendaki, Kami tenggelamkan mereka. Maka tidak ada penolong bagi mereka dan tidak (pula) mereka diselamatkan,” (Qs.Yasin [ 36 ] : 41-43)

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala :

وَمِنْ اٰيٰتِهِ الْجَوَارِ فِى الْبَحْرِ كَالْاَعْلَامِ

اِنْ يَّشَأْ يُسْكِنِ الرِّيْحَ فَيَظْلَلْنَ رَوَاكِدَ عَلٰى ظَهْرِهٖۗ اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيٰتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُوْرٍۙ

اَوْ يُوْبِقْهُنَّ بِمَا كَسَبُوْا وَيَعْفُ عَنْ كَثِيْرٍۙ

“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah kapal-kapal (yang berlayar) di laut seperti gunung-gunung, Jika Dia menghendaki, Dia akan menghentikan angin, sehingga jadilah (kapal-kapal) itu terhenti di permukaan laut. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang yang selalu bersabar dan banyak bersyukur, atau (Dia akan) menghancurkan kapal-kapal itu karena perbuatan (dosa) mereka, dan Dia memaafkan banyak (dari mereka),”

(Qs. asy-Syura [ 42 ] : 32-34)

 

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala :

 

اَلَمْ تَرَ اَنَّ الْفُلْكَ تَجْرِيْ فِى الْبَحْرِ بِنِعْمَتِ اللّٰهِ لِيُرِيَكُمْ مِّنْ اٰيٰتِهٖۗ اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيٰتٍ لِّكُلِّ صَبَّارٍ شَكُوْرٍ

وَاِذَا غَشِيَهُمْ مَّوْجٌ كَالظُّلَلِ دَعَوُا اللّٰهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ ەۚ فَلَمَّا نَجّٰىهُمْ اِلَى الْبَرِّ فَمِنْهُمْ مُّقْتَصِدٌۗ وَمَا يَجْحَدُ بِاٰيٰتِنَآ اِلَّا كُلُّ خَتَّارٍ كَفُوْر

“Tidakkah engkau memperhatikan bahwa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, agar diperlihatkan-Nya kepadamu sebagian dari tanda-tanda (kebesaran)-Nya. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran)-Nya bagi setiap orang yang sangat sabar dan banyak bersyukur. Dan apabila mereka digulung ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan tulus ikhlas beragama kepada-Nya. Tetapi ketika Allah menyelamatkan mereka sampai di daratan, lalu sebagian mereka tetap menempuh jalan yang lurus. Adapun yang mengingkari ayat-ayat Kami hanyalah pengkhianat yang tidak berterima kasih.” (Qs.Luqman [ 31 ] : 31-32)

 

4)      Hujan Yang Turun Dari Langit

 

Hujan yang turun dari langit bisa menghidupkan tanah yang tandus dari nya tumbuh pepohonan yang bisa dimakan manusia dan hewan. Tanpa hujan manusia dan hewan tidak bisa hidup.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

 

اَللّٰهُ الَّذِيْ يُرْسِلُ الرِّيٰحَ فَتُثِيْرُ سَحَابًا فَيَبْسُطُهٗ فِى السَّمَاۤءِ كَيْفَ يَشَاۤءُ وَيَجْعَلُهٗ كِسَفًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلٰلِهٖۚ فَاِذَآ اَصَابَ بِهٖ مَنْ يَّشَاۤءُ مِنْ عِبَادِهٖٓ اِذَا هُمْ يَسْتَبْشِرُوْنَۚ

وَاِنْ كَانُوْا مِنْ قَبْلِ اَنْ يُّنَزَّلَ عَلَيْهِمْ مِّنْ قَبْلِهٖ لَمُبْلِسِيْنَۚ

فَانْظُرْ اِلٰٓى اٰثٰرِ رَحْمَتِ اللّٰهِ كَيْفَ يُحْيِ الْاَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَاۗ اِنَّ ذٰلِكَ لَمُحْيِ الْمَوْتٰىۚ وَهُوَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

“Allah-lah yang mengirimkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang Dia kehendaki, dan menjadikannya bergumpal-gumpal, lalu engkau lihat hujan keluar dari celah-celahnya, maka apabila Dia menurunkannya kepada hamba-hamba-Nya yang Dia kehendaki tiba-tiba mereka bergembira, Padahal walaupun sebelum hujan diturunkan kepada mereka, mereka benar-benar telah berputus asa. Maka perhatikanlah bekas-bekas rahmat Allah, bagaimana Allah menghidupkan bumi setelah mati (kering). Sungguh, itu berarti Dia pasti (berkuasa) menghidupkan yang telah mati. Dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu.” (Qs. ar-Rum [ 30 ] : 48-50)

5)      Penyebaran Berbagai Macam Hewan

Allah menciptakan di atas bumi ini berbagai macam hewan, semuanya mendapatkan rezeki dari Allah.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

 

وَمَا مِنْ دَاۤبَّةٍ فِى الْاَرْضِ اِلَّا عَلَى اللّٰهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا ۗ كُلٌّ فِيْ كِتٰبٍ مُّبِيْنٍ

“Dan tidak satupun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh).”

(Qs.Hud [ 11 ] : 6)

 

 

 

6)      Pengisaran Angin

Allah meniupkan angin yang bisa mengawinkan tumbuh-tumbuhan dan kadang tidak bisa mengawinkannya, terkadang membawa pertolongan dan terkadang membawa bencana. Angin yang membawa pertolongan seperti dalam peristiwa Perang Ahzab Pasukan Islam. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

وَاَمَّا عَادٌ فَاُهْلِكُوْا بِرِيْحٍ صَرْصَرٍ عَاتِيَةٍۙ

Sedangkan kaum ‘Ad, mereka telah dibinasakan dengan angin topan yang sangat dingin,” (Qs . al-Haqqah [ 69 ] : 6)

Angin kadang terasa panas, kadang terasa dingin, kadang berembus pelan, kadang berembus kencang seperti badai .

 

7)      Awan Yang Berada Dilangit Dan Bumi

Awan tersebut berkumpul dan bergerak dari suatu tempat ke tempat lain untuk suatu kemaslahan, seperti Rasulullah sewaktu pergi ke syam pada masa remaja selalu dinaungi awan agar tidak terkana terik sinar matahari. Kadang awan tersebut dibawa ketempat yang tandus oleh angin sehingga darinya turun hujan

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

 

وَهُوَ الَّذِيْ يُرْسِلُ الرِّيٰحَ بُشْرًاۢ بَيْنَ يَدَيْ رَحْمَتِهٖۗ حَتّٰٓى اِذَآ اَقَلَّتْ سَحَابًا ثِقَالًا سُقْنٰهُ لِبَلَدٍ مَّيِّتٍ فَاَنْزَلْنَا بِهِ الْمَاۤءَ فَاَخْرَجْنَا بِهٖ مِنْ كُلِّ الثَّمَرٰتِۗ كَذٰلِكَ نُخْرِجُ الْمَوْتٰى لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ

“Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa kabar gembira, mendahului kedatangan rahmat-Nya (hujan), sehingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu. Kemudian Kami tumbuhkan dengan hujan itu berbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran.” (Qs. al-A’raf [7] : 57)

Tujuh tanda kekuasaan allah diatas menjadi pelajaran bagi orang-orang yang berakal.

Wallahu A’lam

****

Jakarta, Selasa  25 Januari 2022

 

 

 

KARYA TULIS